Wall Street Menguat, Ditopang Harapan Stimulus COVID-19 dan Data Ekonomi

XM broker promo Hadiah

Wall Street ditutup menguat pada Rabu (30/9) waktu Amerika Serikat. Penguatan didorong oleh para pemimpin di sana yang melanjutkan pembicaraan mengenai adanya potensi stimulus baru untuk mengatasi wabah corona. Wall Street juga berakhir perkasa karena didukung positifnya data ekonomi.

Dilansir dari Reuters, Kamis (1/10), Dow Jones Industrial Average. DJI naik 329,04 poin atau 1,2 persen menjadi 27.781,7. Lalu, S&P 500 .SPX naik 27,53 poin atau 0,83 persen menjadi 3.363 dan Nasdaq Composite .IXIC menambahkan 82,26 poin atau 0,74 persen menjadi 11.167,51.

Dengan hasil ini, tiga indeks utama menunjukkan penguatan selama kuartal ketiga. S&P menikmati keunggulan beruntun dalam dua kuartal terbesar sejak 2009, sedangkan indeks Nasdaq membukukan kenaikan terbesar selama dua kuartal sejak 2000.

Ketiga indeks utama melonjak setelah Ketua DPR AS Nancy Pelosi dan Menteri Keuangan Steven Mnuchin menyatakan harapan untuk terobosan dalam negosiasi stimulus partisan.

Namun indeks memangkas keuntungan setelah Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell memperingatkan pihaknya tetap “berjauhan” dalam pembicaraan mereka.

“Kami memiliki berita ekonomi yang cukup bagus dan diskusi berkelanjutan dengan Mnuchin dan Pelosi mendorong harapan bahwa kami dapat memiliki stimulus sebelum pemilihan, sebelum McConnell memberikan air dingin padanya,” kata Paul Nolte, Manajer Portofolio di Kingsview Asset Management di Chicago.

Selain itu, pelaku pasar juga mencerna debat calon presiden yang kontroversial pada Selasa (29/9). Dalam debat itu, Presiden Donald Trump dan penantang dari Partai Demokrat Joe Biden saling berbicara dan bertukar penghinaan saat mereka berdebat tentang pandemi COVID-19, perawatan kesehatan, dan ekonomi.

Serentetan data ekonomi sebagian besar mengejutkan juga naik, dengan indeks Ketenagakerjaan Nasional ADP melampaui ekspektasi analis dan penjualan rumah yang tertunda melonjak ke level tertinggi sepanjang masa.

Baca Juga:   Respons Trump pada China Dinilai Tak Ancam Ekonomi AS, Wall Street Bervariasi

Dari 11 sektor utama di S&P 500, 10 di antaranya mengakhiri sesi di wilayah positif, dengan layanan kesehatan .SPXHC dan keuangan .SPSY menikmati persentase keuntungan terbesar.

Saham Nikola Corp NKLA.O melonjak 14,5 persen setelah Kepala Eksekutif Mark Russell mengatakan dia hampir mencapai kesepakatan dengan mitra energi dan membela perusahaan terhadap tuduhan penipuan short-seller.

Saham Duke Energy Corp DUK.N melonjak 7,5 persen setelah Wall Street Journal mengatakan perusahaan telah didekati oleh rekan NextEra Energy Inc NEE.N terkait kemungkinan pengambilalihan. Tapi, saham NextEra Energy turun 2,0 persen.

Sementara itu, saham Micron Technology Inc MU.O anjlok 7,4 persen usai mengatakan belum memperoleh lisensi baru yang diperlukan untuk menjual chip memori ke Huawei Technologies Co Ltd HWT.UL China.

 

Leave a Comment