Perbedaan Trading Forex dan Trading Bitcoin

Sejak tahun 2008, banyak orang telah melirik Bitcoin. Karena kenaikan popularitasnya, tidak sedikit orang yang mulai melakukan trading Bitcoin. Bahkan saat ini mereka juga membandingkannya dengan metode perdagangan tradisional, seperti perdagangan forex. Namun, meski keduanya berurusan dengan mata uang perdagangan, keduanya memiliki perbedaan yang mencolok. Berikut ini penjelasan detailnya.

Penjelasan Dasar Trading Bitcoin (BTC)

Perbedaan Trading Forex dan Trading Bitcoin

Trading Bitcoin bekerja dengan prinsip yang sama seperti pertukaran komoditas lainnya di planet ini. Pertukaran dilakukan pada platform bitcoin secara khusus dimana pembeli dan penjual dapat berinteraksi satu sama lain untuk melakukan perdagangan. Selanjutnya, pedagang menetapkan batas pembelian setelah memulai perdagangan mereka untuk mendapatkan penawaran terbaik, dengan harga serendah mungkin, dan tidak akan terjadi transaksi sampai penjual sesuai dengan harga yang mereka minta.

Selain itu, bitcoin murni mata uang digital tanpa bentuk fisik apapun; itu benar-benar peer-to-peer, meskipun namanya mungkin seperti sebaliknya. Akibatnya, tidak ada perantara yang terlibat, dalam bentuk bank, selain pembeli dan penjual. Sedangkan yang bekerja di balik layar untuk membuat operasi bitcoin adalah teknologi blockchain. Setiap transaksi ditempatkan pada buku besar umum, dalam bentuk blok data yang saling terkait, di mana setiap orang yang memiliki akses dapat melihat sejarah pembelian tertentu. Selain itu, data tidak dapat dihapus tanpa menghapus semua blok sebelumnya dalam mata rantai, yang secara efektif mencegah manipulasi dalam bentuk pemalsuan.

Trading Bitcoin bisa dilakukan 24/7, sedangkan forex dibatasi hanya lima hari dalam seminggu dan tutup selama akhir pekan. Hal ini memungkinkan pedagang untuk membeli dan menjual bitcoin di waktu luang mereka sendiri. Artinya, tidak ada batasan waktu untuk melakukan transaksi Bitcoin dan ini berbeda dengan perdagangan Forex. Bagi sebagian orang, waktu ini adalah masalah yang sangat penting.

Hal lain yang menarik yang membuat BTC sebagai komoditi dagang global adalah desentralisasi. Bitcoin tidak terikat pada negara atau bank tertentu, sehingga membuatnya benar-benar otonom. Oleh karena itu, harga diatur sepenuhnya oleh masyarakat dalam bentuk penawaran dan permintaan. Namun, dari sisi perubahan harga, BTC bersifat fluktuatif dimana harga bisa berubah dengan cepat sementara forex jauh lebih stabil karena berfluktuasi hanya beberapa sen.

Tentu saja, ketidakpastian ini juga bisa digunakan untuk mendapatkan uang dengan mudah jika trader cukup beruntung untuk membelinya saat harga rendah dan menjual saat harganya sangat tinggi. Sebagai contoh, lima tahun yang lalu, satu bitcoin berharga sekitar seratus dolar, hari ini harganya lebih mahal sekitar lima belas ribu, tapi sekali lagi. Bagaimanapun, kembali lagi pada keinginan dan kemampuan trader itu sendiri.

Penjelasan Dasar Trading Forex

Trading forex tidak serumit yang dibayangkan banyak orang. Sebenarnya, jika Anda pernah pergi ke negara asing, misalnya, dari Amerika Serikat ke Jerman, Anda mungkin harus terlibat dalam beberapa trading forex sendiri. Ini karena Anda akan mengganti satu mata uang ke mata uang lainnya dengan beberapa kelebihan atau bahkan kekurangan tergantung dari harga uang itu sendiri.

Forex adalah singkatan dari foreign exchange atau valuta asing, dan terkenal sebagai pasar paling likuid di planet ini dengan nilai perdagangan harian hampir lima triliun dolar. Prinsip dasar trading forex bekerja dengan cara yang sama seperti perdagangan bitcoin yakni dengan memprediksi nilai mata uang mana yang akan mengalami kenaikan harga. Trader dapat membelinya atau menjualnya di kemudian hari untuk menghasilkan keuntungan. Prediksi ini didasarkan pada stabilitas geopolitik, inflasi, tren sebelumnya dan sebagainya.

Untungnya, ada platform social trader yang mudah diakses, yang memungkinkan trader untuk melacak nilai mata uang secara real time, serta melakukan smart auto-trade dengan dealer lainnya. Tentunya, selain memberikan bantuan yang sangat baik kepada trader lebih khusus pada trader pemula, platform ini dapat membuat kehidupan peribadi trader lebih sederhana dan lebih menguntungkan pada saat bersamaan.

Ada yang mengatakan jika trading forex jauh lebih mudah masuk dibanding perdagangan bitcoin. Aturan dasarnya adalah dengan memulai usaha kecil, katakanlah bertukar sekitar $50 per hari, sampai trader mempelajari tali perdagangan dan bisa mulai mendapatkan keuntungan. Prinsip sederhananya adalah membeli satu mata uang asing dengan harga serendah mungkin yang diprediksi akan naik harganya. Ketika naik, mata uang tersebut dijual dan mendapatkan keuntungan.

Ini berbeda dengan trading bitcoin yang memerlukan investasi lebih banyak dari pihak trader untuk mendapatkan satu bitcoin. Selain itu, trader akan menunggu hingga beberapa lama sebelum dia kemudian dapat menjualnya dan mendapatkan keuntungan. Ini adalah investasi bernilai tinggi sekaligus berisiko tinggi, sedangkan dengan forex, trader dapat melakukan perdagangan setiap hari, tergantung pada stabilitasnya dari pasar.

Trading Bitcoin Versus Trading Forex

Ada sedikit perbedaan antara trading forex dan perdagangan bitcoin. Dalam situasi ini, harga mata uang kertas (forex) dan mata uang digital (mata uang kripto – Bitcoin) didasarkan pada metrik permintaan termasuk permintaan global. Ketika permintaan Bitcoin (BTC) naik, maka akan terjadi kenaikan harga. Saat permintaan turun, ia pun akan jatuh. Namun, Bitcoin tidak tunduk pada ketidakpastian pasokan yang diciptakan oleh bank sentral internasional layaknya mata uang kertas (forex).

Bitcoin ditambang pada tingkat yang dapat diprediksi dan jauh dari resiko akibat kebijakan bank. Sementara perubahan kebijakan moneter yang tidak terduga, seperti keputusan Bank Nasional Swiss untuk menghapus mata uangnya dari euro awal tahun ini, dapat menciptakan ayunan yang signifikan terhadap harga mata uang kertas. Nilai Bitcoin terkait dengan dasar-dasar ekosistem kriptocurrency, sementara masalah forex terkait dengan keputusan dan kondisi ekonomi suatu negara dan mata uangnya.

Trading Bitcoin seperti perdagangan hal lain di bursa. Anda bisa menukarkan dolar untuk euro melalui forex, dan dolar untuk bitcoin di bursa. Ini sangat mirip, tapi hal ini tergantung pada anggapan bahwa Bitcoin diperdagangkan seperti mata uang sebenarnya. Hal ini dikarenakan ada banyak yang mengatakan BTC adalah mata uang, tapi tidak sekuat mata uang perdagangan (mata uang kertas – Forex).

Mungkin perbedaan terbesar trading Bitcoin dan Forex adalah masalah likuiditas. Perdagangan mata uang global adalah dengan pasar senilai $ 5 triliun, dibandingkan dengan pasar bitcoin yang bernilai miliaran.Pasar yang lebih kecil dimana bitcoin ada cenderung mengalami atmosfir perdagangan yang lebih fluktuatif dan mungkin melihat ayunan harga yang signifikan atas peristiwa makroekonomi kecil.

Volatilitas juga bukan masalah pada bitcoin maupun trading forex. Namun, mata uang fisik dicetak, terkadang berlebihan, menyebabkan inflasi. Ini kemudian mendevaluasi mata uang sampai tingkat tertentu, sedangkan bitcoin memiliki batasan hanya dua puluh satu juta koin yang ada pada satu waktu di seluruh dunia. Artinya, harganya kemungkinan besar akan naik, eksponensial, di masa depan.

Semoga informasi tentang perbedaan trading bitcoin dan trading forex di atas dapat memberi manfaat untuk memahami lebih detail tentang keduanya. Sebagai penutup, trading forex sudah dikenal sejak dulu dan hingga kini terus bertahan dengan nilai yang sangat besar, jauh sebelum ada bitcoin yang masih tergolong baru dalam bursa. Namun, hal ini dikembalikan pada trader itu sendiri untuk memilih yang mana.

Silahkan beri penilaian untuk artikel ini:

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)
Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *