Dipicu The Fed Prediksi Ekonomi AS Turun, Wall Street Ditutup Bervariasi

XM broker promo Hadiah

Indeks saham Wall Street kembali bervariasi pada penutupan perdagangan Rabu (10/6). Hal ini dipicu Federal Reserve yang memproyeksi ekonomi AS turun 6,5 persen tahun ini.

Dilansir Reuters, Kamis (11/6), Dow Jones Industrial Average turun 282,31 poin atau 1,04 persen menjadi 26.989,99, indeks S&P 500 kehilangan 17,04 poin atau 0,53 persen menjadi 3.190,14, dan Nasdaq Composite menambahkan 66,59 poin atau 0,67 persen menjadi 10.020,35.

S&P 500 turun sebanyak 0,8 persen sebelum pernyataan Fed.

Janji The Fed untuk menjaga kebijakan moneter tetap longgar sampai ekonomi AS pulih adalah pengulangan yang dibuat saat awal tanggapan bank sentral terhadap pandemi virus corona.

“Saya melihat pergerakan material di bank ketika (Powell) berbicara tentang pengendalian kurva imbal hasil. Itu bukan sesuatu yang ingin dilihat bank, yang diinginkan adalah menurunkan suku bunga,” kata Quincy Krosby, kepala strategi pasar di Prudential Financial di Newark, New Jersey.

Dalam pernyataan kebijakan terbarunya, The Fed juga memperkirakan tingkat pengangguran 9,3 persen pada akhir tahun ini. Suku bunga acuan juga tetap mendekati nol setidaknya hingga 2022.

S&P 500 dan Dow keduanya bergerak antara keuntungan dan kerugian setelah pernyataan tersebut, termasuk proyeksi The Fed tentang ekonomi sejak wabah corona.

Indeks S&P dari saham bank, yang cenderung mendapat manfaat dari kenaikan suku bunga, turun 5,8 persen. Ini merupakan persentase penurunan harian terdalam terbesar sejak 15 April.

Saham Eli Lilly and Co (LLY.N) naik 1,3 persen, setelah kepala ilmuwannya mengatakan memiliki obat yang dirancang khusus untuk mengobati COVID-19, yang diizinkan untuk digunakan pada awal September jika semuanya berjalan baik.

Volume perdagangan di Wall Street adalah 14,13 miliar saham, lebih tinggi dibandingkan dengan rata-rata 12,69 miliar untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir.

Baca Juga:   Wall Street Menguat setelah Ada Kemajuan Resolusi Perang Dagang AS-China

 

Leave a Comment