Dipicu Kekhawatiran Inflasi, Wall Street Ditutup Turun

PADA perdagangan Rabu (17/11/2021), indeks utama Wall Street ditutup turun, akibat kekhawatiran inflasi dan rantai pasokan dari pendapatan pelaku ritel. Investor juga dihantui ketidakpastian apakah Federal Reserve akan menaikkan suku bunga lebih cepat.

Dikutip Reuters, Dow Jones Industrial Average turun 211,17 poin, atau 0,58 persen menjadi 35.931,05. S&P 500 juga 12,23 poin, atau 0,26 persen menjadi 4.688,67. Sementara Nasdaq Composite turun 52,28 poin, atau 0,33 persen menjadi 15.921,57.

Target Corp adalah perusahaan ritel besar terbaru yang melaporkan hasil positif dengan menaikkan perkiraan tahunan dan melampaui ekspektasi laba. Namun saham perusahaan turun 4,7 persen, mengikuti penurunan pada rekan Walmart pada hari Selasa, karena kedua pengecer mewaspadai margin kuartal ketiga mereka dari masalah rantai pasokan.

Macy’s Inc dan Kohls Corp masing-masing turun 4,5 persen dan 3,1 persen, dan Gap Inc dan Urban Outfitters Inc, turun 5,2 persen dan 4,2 persen.

Perusahaan ritel TJX Companies Inc naik 5,8 persen. Lowe’s Cos Inc naik 0,4 persen setelah rantai perbaikan rumah menaikkan perkiraan penjualan setahun penuh. Peer Home Depot juga melaporkan hasil yang kuat pada hari Selasa.

Dow juga dibebani oleh Visa Inc yang merosot 4,7 persen, setelah Amazon.com Inc mengatakan akan berhenti menerima kartu yang dikeluarkan operator di Inggris karena biaya transaksi yang tinggi.

Sementara data ritel yang kuat minggu ini menunjukkan kenaikan inflasi sejauh ini belum menghambat pertumbuhan ekonomi. Namun investor khawatir kenaikan harga lebih lanjut akan berdampak pada pertumbuhan ekonomi dan mendorong kebijakan tapering The Fed dilakukan lebih cepat.

“Anda mengalami inflasi pada tingkat tertinggi dalam 31 tahun, tetapi kami berada pada tingkat suku bunga terendah yang pernah kami miliki, jadi hal-hal itu tidak terhubung,” kata Salem Abraham, manajer portofolio Abraham Fortress Fund.

Dia menambahkan masalah rantai pasokan akan mereda ketika COVID pindah status dari pandemi menjadi endemi. Peningkatan besar yang terlihat dalam jumlah uang beredar akan memastikan inflasi akan tetap menjadi masalah serius selama bertahun-tahun.

Pembuat chip Nvidia Corp turun 3,1 persen. Indeks semikonduktor Philadelphia yang lebih luas berakhir 0,7 persen lebih rendah setelah rekor selesai pada hari sebelumnya.

Tesla dan Canoo keduanya naik 3,3 persen, yang terakhir setelah memperkirakan akan memulai produksi AS lebih cepat dari yang diharapkan. Sono Group NV melonjak 155 persen pada debutnya di Nasdaq.

Tapi Rivian Automotive Inc turun 15,1 persen karena investor mengunci keuntungan dari kenaikan hampir 71 persen sejak pencatatan saham minggu lalu.

Volume di bursa saham AS mencapai 10,6 miliar saham, lebih rendah dibandingkan dengan rata-rata 11,09 miliar selama 20 hari perdagangan terakhir.

RENTANG TERBATAS

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diprediksi bergerak dalam rentang terbatas hari ini, Kamis (18/11/2021). Kemarin, Rabu (17/11/2021), IHSG berakhir di zona hijau naik 24,596 poin (0,37 persen) ke posisi 6.675,804.

CEO Indosurya Bersinar Sekuritas, William Surya Wijaya, memproyeksikan indeks saham akan bergerak di rentang 6.589 hingga 6.713.

Pola gerak IHSG masih menunjukkan penguatan terbatas menuju rekor tertinggi sepanjang masanya. Namun risiko potensi terjadinya koreksi jangka pendek masih cukup besar.

“Jelang rilis data perekonomian tingkat suku bunga yang diperkirakan belum akan ada perubahan dapat menjadi sentimen positif bagi pergerakan IHSG pada hari ini,” ujar William dalam risetnya, Kamis (18/11).

“Namun harga komoditas yang berpotensi terkoreksi turut memberikan dampak terhadap emiten yang berkaitan dengan komoditas dan membuat pasar bergerak lebih konsolidatif, hari ini IHSG berpeluang bergerak dalam rentang terbatas,” lanjutnya.

Adapun saham-saham yang direkomendasikan William yakni BBCA, ITMG, ICBP, BBNI, ASII, CTRA, dan ERAA.

Sementara Research Analyst Artha Sekuritas Indonesia, Dennise Christhoper, memprediksi IHSG menguat hari ini. Beberapa saham yang direkomendasikan yakni WIKA, BSDE, dan HMSP.

“IHSG diprediksi menguat. Secara teknikal candlestick membentuk higher high dan higher low dengan indicator stochastic yang membentuk goldencross mengindikasikan potensi penguatan. Pergerakan masih akan didorong kinerja emiten per 3Q21. Investor akan mencermati hasil keputusan suku bunga 7 days repo rate oleh Bank Indonesia,” jelasnya.

 

Leave a Comment