China Umumkan Pembebasan Tarif 16 Barang AS, Wall Street

Bursa saham Amerika Serikat (AS) atau Wall Street meningkat pada penutupan perdagangan Rabu (11/9). Hal ini terjadi setelah China mengumumkan pembebasan sejumlah tarif barang AS menjelang negosiasi dagang bulan depan.

Dilansir Reuters, Kamis (12/9), Dow Jones Industrial Average (DJIA) naik 227,61 poin atau 0,85 persen menjadi 27.137,04, indeks S&P 500 (SPX) naik 21,54 poin atau 0,72 persen menjadi 3.000,93, dan Nasdaq Composite (IXIC) menambahkan 85,52 poin atau 1,06 persen menjadi 8.169,68.

S&P 500 ditutup di atas angka 3.000 untuk pertama kalinya sejak 30 Juli 2019. Dari 11 sektor utama dalam S&P 500, hanya sektor real estate yang ditutup menurun.

Apple Inc (AAPL.O) memberikan dorongan terbesar pada S&P 500 dan Nasdaq, sehari setelah meluncurkan iPhone terbaru dan mengumumkan tanggal peluncuran layanan streaming Apple TV+.

Sahamnya naik 3,2 persen dan mampu mengangkat nilai perusahaan di atas USD 1 triliun.

Saham Blue-chip Dow, dipimpin oleh Boeing Co (BA.N), membukukan kenaikan harian keenam kalinya secara berturut-turut. Boeing, eksportir AS terbesar berdasarkan nilai dolar AS, naik 3,6 persen.

Sementara itu, China mengumumkan pembebasan tarif untuk sejumlah barang AS. Hal ini dinilai sebagai langkah positif sebelum adanya negosiasi yang bertujuan menyelesaikan perang perdagangan.

Pemerintah China mengeluarkan pengecualian tarif untuk 16 produk, termasuk udang, tepung ikan, dan obat-obatan perawatan kanker.

Para importir Cina dapat mengajukan pengembalian uang atas tarif yang sudah dikenakan pada 12 produk. Empat produk lainnya, termasuk whey, memenuhi syarat untuk pembebasan, namun tidak untuk pengembalian uang.

Penasihat senior Gedung Putih mendesak investor untuk bersabar menjelang pembicaraan dagang yang dijadwalkan berlangsung bulan depan di Washington.

“Pasar umumnya masih percaya kesepakatan dan semua langkah ini oleh Gedung Putih dan China hanyalah taktik negosiasi. Tapi keyakinan itu naik-turun setiap hari, berdasarkan kicauan dan pernyataan dari China,” kata Tim Ghriskey, kepala strategi investasi di Inverness Counsel di New York.

Baca Juga:   Cara Mudah Nabung Saham Bagi Pemula

ADVERTISEMENT

Selain itu, dalam serangkaian tweet pagi hari, Presiden Donald Trump meminta kembali Federal Reserve memangkas suku bunga ke wilayah negatif, sebuah langkah yang biasanya dilihat sebagai upaya terakhir untuk menghidupkan kembali ekonomi yang lesu.

“Eksperimen suku bunga negatif jelas terbukti cacat baik di Bank Sentral Eropa (ECB) dan Jepang. Dan saya tentu berpikir itu adalah sesuatu yang mungkin harus dihindari Amerika Serikat dengan cara apa pun,” kata Art Hogan, kepala strategi pasar di National Securities di New York.

Pasar masih mengharapkan Fed memotong suku bunga sebesar 25 basis poin pada akhir pertemuan kebijakan moneternya minggu depan.

Adapun imbal hasil AS naik untuk sesi ketiga berturut-turut menjelang pertemuan Bank Sentral Eropa (ECB) pada hari ini.

Pembuat chip Micron Technology Inc (MU.O) naik 2,2 persen setelah Longbow Research meningkatkan stok menjadi “beli.” Philadelphia SE Semiconductor Index (SOX) naik 1,5 persen.

Perusahaan jasa Oilfield, Baker Hughes A GE Co (BHGE.N) mencatat penurunan persentase terbesar di S&P 500, turun 7,5 persen, mengikuti berita bahwa perusahaan induk General Electric (GE.N) akan menjual USD 3 miliar dalam saham Baker Hughes, menjadikan perusahaan ini kehilangan saham mayoritas GE.

Volume perdagangan saham di Wall Street mencapai 7,59 miliar saham, lebih tinggi dibandingkan dengan rata-rata 6,85 miliar selama 20 hari perdagangan terakhir.

 

Tinggalkan sebuah Komentar